Resiko Aborsi dan Bahaya Menggugurkan Kandungan

APA RESIKO ABORSI ATAU EFEK SAMPING MENGGUGURKAN KANDUNGAN ..?

Menguggurkan kandungan atau aborsi sering diresepkan untuk wanita yang ingin menggugurkan kehamilan yang tidak diinginkan.

Meskipun jarang, resiko aborsi dapat menyebabkan efek samping jangka pendek dan jangka panjang yang merugikan.

Obat aborsi atau yang juga dikenal dengan mifepristone biasanya digunakan untuk menggugurkan kandungan dan dapat digunakan sampai minggu kesembilan kehamilan.

Ada efek jangka pendek dan jangka panjang dari penggunaan obat ini, tapi yang lebih berbahaya adalah efek jangka panjang.

Resiko aborsi antara lain :
1. Pendarahan yang berkepanjangan
Memang normal bila terjadi perdarahan pada vagina ketika mengonsumsi pil aborsi karena merupakan bagian proses dari pembuangan embrio.
Tapi hal tersebut menjadi tidak normal ketika pendarahan berlanjut hingga jangka waktu lama. Hal ini bisa berlanjut hingga 12 hari, bahkan pada beberapa wanita sampai 6 minggu.

2. Kehamilan ektopik
Dalam kasus yang jarang terjadi seperti kehamilan ektopik (kehamilan terjadi di saluran tuba), pil aborsi bisa mengakibatkan kematian.
Obat aborsi yang dikonsumsi wanita dengan kehamilan ektopik bisa menyebabkan saluran tuba pecah. Jika saluran tuba pecah dan tidak diperbaiki dalam waktu singkat, hasilnya bisa berakibat fatal dan mengancam kehidupan pasien.

3. Abori tidak sempurna
Ada kasus aborsi tidak sempurna dalam 5 sampai 15 % dari kasus obat aborsi. Jika obat gagal menggugurkan embrio, maka pasien harus segera dioperasi. Dan dengan operasi, maka ada resiko besar mengintai seperti komplikasi dengan anestesi yang dapat menyebabkan kematian.

4. Peradangan panggul
Dalam waktu empat minggu aborsi, 5 % wanita tertular penyakit radang panggul (pelvic inflammatory disease atau PID). Efek jangka panjang dari PID seperti nyeri panggul kronis, resiko kehamilan ektopik, masa depan kesuburan menyakitkan dan berkurang. Kemungkinan seorang wanita mendapatkan PID setelah aborsi jika menderita klamidia.

5. Efek samping psikologis
Efek samping obatl aborsi yang lebih umum adalah depresi dan rasa sakit emosional lainnya. 40 % wanita yang melakukan aborsi mengklaim mengalami masalah emosional parah.
Masalah-masalah ini berkisar dari depresi, penyalahgunaan obat dan sering berpikiran bunuh diri. Study ini menemukan bahwa sangat jarang wanita yang memiliki pikiran positif secara keseluruhan setelah aborsi.

RESIKO OBAT ABORSI
Sekitar 10% dari perempuan yang menjalani aborsi induksi menderita komplikasi segera, dimana seperlima (2%) dianggap major.

Namun sebagian besar komplikasi membutuhkan waktu untuk berkembang dan tidak akan terlihat selama berhari-hari, berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun. resiko utama dan komplikasi dari aborsi dijelaskan, dengan kutipan literatur medis, di bawah ini.

Para peneliti Finlandia menemukan bahwa dibandingkan dengan wanita yang dibawa ke panjang, wanita yang dibatalkan pada tahun sebelum kematian mereka 60 persen lebih mungkin meninggal karena sebab alamiah, tujuh kali lebih mungkin untuk meninggal karena bunuh diri, empat kali lebih mungkin untuk meninggal cedera yang berhubungan dengan kecelakaan, dan 14 kali lebih mungkin untuk meninggal akibat pembunuhan.

Para peneliti percaya bahwa tingkat yang lebih tinggi dari kematian yang berhubungan dengan kecelakaan dan pembunuhan mungkin berhubungan dengan tingkat yang lebih tinggi bunuh diri atau mengambil resiko behavior. Penyebab utama kematian ibu terkait aborsi dalam waktu seminggu operasi adalah perdarahan, infeksi, emboli, anestesi, dan tidak terdiagnosis kehamilan ektopik.

Hukum aborsi dilaporkan sebagai penyebab utama kematian ibu kelima di Amerika Serikat, meskipun sebenarnya diakui bahwa kebanyakan kematian terkait aborsi tidak resmi dilaporkan sebagai such. Dua studi dari seluruh populasi wanita di Denmark yang diterbitkan pada tahun 2012 telah menunjukkan hasil yang sama.

Yang pertama menemukan bahwa resiko kematian berikut aborsi tetap tinggi di masing-masing sepuluh tahun pertama setelah aborsi. Yang kedua menemukan bahwa resiko kematian meningkat masing-masing aborsi, 45% setelah satu aborsi, 114% setelah dua aborsi, dan 192 persen setelah tiga atau lebih aborsi. Untuk review lengkap literatur melihat Kematian yang berhubungan dengan aborsi dibandingkan dengan persalinan: review data baru dan lama dan implikasi medis dan hukum (2004).

RESIKO ABORSI PADA SERVIKS, RAHIM DAN KANKER HATI
Wanita dengan riwayat satu aborsi menghadapi resiko 2,3 kali lebih tinggi mengalami kanker serviks, dibandingkan dengan wanita yang tidak memiliki riwayat aborsi. Wanita dengan dua atau lebih aborsi menghadapi resiko relatif 4,92. Resiko tinggi yang sama dari ovarium berikutnya dan kanker hati juga dikaitkan dengan aborsi tunggal dan ganda.

Angka ini meningkat untuk kanker wanita pasca-aborsi dapat dikaitkan dengan gangguan tidak wajar perubahan hormonal yang menyertai kehamilan dan kerusakan leher rahim yang tidak diobati atau stres meningkat dan dampak negatif dari stres pada kekebalan system.

RESIKO ABORSI PADA PERFORASI UTERUS
Antara 2 dan 3% dari semua pasien aborsi mungkin menderita perforasi rahim mereka, namun sebagian besar dari luka-luka akan tetap tidak terdiagnosis dan tidak diobati kecuali visualisasi laparoskopi performed.5 Pemeriksaan seperti mungkin berguna saat memulai suatu malpraktik setelan aborsi.

resiko perforasi uterus meningkat untuk wanita yang pernah melahirkan dan bagi mereka yang menerima anestesi umum pada saat (6) aborsi. Kerusakan uterus dapat mengakibatkan komplikasi pada kehamilan berikutnya dan akhirnya dapat berkembang menjadi masalah yang membutuhkan histerektomi , yang dengan sendirinya dapat menyebabkan sejumlah komplikasi tambahan dan luka-luka termasuk osteoporosis.

RESIKO ABORSI PADA LASERASI SERVIKS
Laserasi serviks yang membutuhkan jahitan terjadi pada setidaknya satu persen dari aborsi trimester pertama. Lesser luka, atau patah tulang mikro, yang biasanya tidak diperlakukan juga dapat mengakibatkan kerusakan reproduksi jangka panjang. Laten pasca aborsi kerusakan serviks dapat mengakibatkan inkompetensi serviks berikutnya, kelahiran prematur, dan komplikasi persalinan. resiko kerusakan serviks lebih besar untuk remaja, untuk aborsi trimester kedua, dan ketika praktisi gagal menggunakan berperekat untuk pelebaran cervix.7

RESIKO ABORSI PADA PREVIA PLASENTA
Aborsi meningkatkan resiko plasenta previa pada kehamilan berikutnya (kondisi yang mengancam kehidupan baik bagi ibu dan kehamilan yang diinginkan nya) dengan 7-15 kali lipat. Perkembangan abnormal plasenta akibat kenaikan kerusakan uterus resiko malformasi janin, kematian perinatal, dan perdarahan yang berlebihan selama labor.

RESIKO ABORSI PADA KELAHIRAN PREMATUR DAN KOMPLIKASI LAINNYA :
Wanita yang memiliki satu, dua, atau aborsi diinduksi lebih sebelumnya, masing-masing, 1,89, 2,66, atau 2,03 kali lebih mungkin untuk memiliki persalinan prematur berikutnya, dibandingkan dengan wanita yang membawa untuk jangka. Sebelum induksi aborsi tidak hanya meningkatkan resiko kelahiran prematur, juga meningkatkan resiko kelahiran tertunda.

Wanita yang memiliki satu, dua, atau lebih aborsi induksi masing-masing adalah 1,89, 2,61, dan 2,23 kali lebih mungkin untuk memiliki pengiriman pasca-panjang (lebih dari 42 minggu) .17 pengiriman Pra jangka meningkatkan resiko kematian neonatal dan handicap.

RESIKO ABORSI AKAN BAYI CACAT PADA KELAHIRAN BERIKUTNYA :
Aborsi dikaitkan dengan kerusakan serviks dan rahim yang dapat meningkatkan resiko kelahiran prematur, komplikasi persalinan dan perkembangan abnormal dari plasenta pada kehamilan berikutnya. Komplikasi reproduksi adalah penyebab utama cacat di antara newborns.9

RESIKO ABORSI PADA KEHAMILAN EKTOPIK (KEHAMILAN DILUAR RAHIM)
Aborsi secara signifikan berhubungan dengan peningkatan resiko kehamilan ektopik berikutnya. Kehamilan ektopik, pada gilirannya, mengancam kehidupan dan dapat berakibat pada menurunnya fertility.10

RESIKO ABORSI PADA PELVIC INFLAMMATORY DISEASE (PID) :
Atau Penyakit Inflamatori Panggul ; PID adalah penyakit berpotensi mengancam kehidupan yang dapat menyebabkan peningkatan resiko kehamilan ektopik dan kesuburan berkurang. Dari pasien yang memiliki infeksi klamidia pada saat aborsi, 23% akan mengembangkan PID dalam waktu 4 minggu. Studi telah menemukan bahwa 20 sampai 27% dari pasien yang mencari aborsi memiliki infeksi klamidia. Sekitar 5% dari pasien yang tidak terinfeksi oleh Chlamydia mengembangkan PID dalam waktu 4 minggu setelah aborsi trimester pertama.

Oleh karena itu masuk akal untuk mengharapkan bahwa penyedia aborsi harus layar untuk dan mengobati infeksi tersebut sebelum abortion. Endometritis :Endometritis adalah resiko pasca-aborsi untuk semua wanita, tetapi terutama untuk remaja, yang 2,5 kali lebih mungkin dibandingkan perempuan 20-29 untuk memperoleh endometritis mengikuti abortion.12

KOMPLIKASI SEGERA :
Sekitar 10% dari perempuan yang menjalani aborsi elektif akan menderita komplikasi segera, dimana sekitar seperlima (2%) dianggap mengancam kehidupan. Sembilan komplikasi utama yang paling umum yang dapat terjadi pada saat aborsi adalah: infeksi, perdarahan berlebihan, embolisme, merobek atau perforasi rahim, komplikasi anestesi, kejang, perdarahan, cedera leher rahim, dan shock endotoksik.

Yang paling umum kecil komplikasi antara lain: infeksi, perdarahan, demam, luka bakar derajat kedua, sakit perut kronis, muntah, gangguan gastro-intestinal, dan Rh sensitization.13

PENINGKATAN RESIKO ABORSI BAGI WANITA PELAKU ABORSI GANDA :
Secara umum, sebagian besar studi yang dikutip di atas mencerminkan faktor resiko bagi wanita yang menjalani aborsi tunggal. Studi-studi yang sama menunjukkan bahwa wanita yang memiliki beberapa aborsi menghadapi resiko yang lebih besar mengalami komplikasi ini. Hal ini terutama penting karena sekitar 45% dari semua aborsi adalah untuk aborters ulangi.

PENURUNAN KESEHATAN SECARA UMUM :
Dalam sebuah survei terhadap 1428 perempuan peneliti menemukan bahwa keguguran, dan khususnya kerugian akibat induksi aborsi, secara bermakna dikaitkan dengan kesehatan secara keseluruhan. Beberapa aborsi berhubungan dengan evaluasi bahkan lebih rendah dari kesehatan ini. Sementara keguguran itu merugikan kesehatan, aborsi ditemukan memiliki korelasi yang lebih besar untuk kesehatan yang buruk.

Temuan ini mendukung penelitian sebelumnya yang melaporkan bahwa selama tahun menyusul wanita aborsi mengunjungi dokter keluarga mereka 80% lebih untuk semua alasan dan 180% lebih karena alasan psikososial. Para penulis juga menemukan bahwa jika pasangan hadir dan tidak mendukung, angka keguguran lebih dari dua kali lipat dan tingkat aborsi adalah empat kali lebih besar daripada jika dia hadir dan mendukung.

Jika pasangan tidak hadir tingkat aborsi adalah enam kali lebih besar. Temuan ini didukung oleh sebuah studi 1984 yang meneliti jumlah perawatan kesehatan dicari oleh perempuan selama satu tahun sebelum dan satu tahun setelah aborsi diinduksi mereka. Para peneliti menemukan bahwa rata-rata, terjadi peningkatan 80 persen dalam jumlah kunjungan dokter dan peningkatan 180 persen dalam kunjungan dokter karena alasan psikososial setelah abortion.

RESIKO ABORSI MENINGKAT UNTUK KONTRIBUSI FAKTOR RESIKO KESEHATAN :
Aborsi secara signifikan terkait dengan perubahan perilaku seperti pergaulan bebas, merokok, penyalahgunaan narkoba, dan gangguan makan yang semua berkontribusi terhadap peningkatan resiko masalah kesehatan. Misalnya, pergaulan bebas dan aborsi masing-masing terkait dengan peningkatan tingkat kehamilan ektopik dan PID. Yang memberikan kontribusi paling tidak jelas, tetapi pembagian mungkin tidak relevan jika pergaulan itu sendiri adalah suatu reaksi terhadap trauma pasca-aborsi atau kehilangan harga diri.

RESIKO ABORSI MENINGKAT UNTUK REMAJA :
Remaja, yang mencapai sekitar 30 persen dari semua aborsi, juga pada banyak resiko tinggi menderita komplikasi terkait aborsi. Hal ini berlaku dari kedua komplikasi segera, dan jangka panjang reproduksi damage. Efek merugikan dari Aborsi: Sebuah Bibliografi dengan Komentar (Edisi Ketiga) merupakan review paling lengkap penelitian medis yang relevan dengan aborsi.

Ini mencakup ringkasan singkat dari temuan utama diambil dari kedokteran dan psikologi artikel jurnal, buku, dan bahan terkait, dibagi ke dalam kategori utama dari cedera yang relevan.Sebuah versi online bibliografi dapat ditemukan di www.AbortionRisks.com

RESIKO YANG LAIN..
Sebuah studi baru menemukan bahwa wanita dengan riwayat aborsi lebih mungkin mengalami sindrom metabolik dibandingkan dengan wanita yang tidak pernah melakukan aborsi, meningkatkan resiko penyakit jantung, diabetes dan stroke.

Wanita yang memiliki riwayat aborsi adalah 1,25 kali lebih mungkin untuk memiliki sindrom metabolik dibandingkan dengan wanita yang tidak pernah melakukan aborsi. Tidak ada hubungan yang signifikan yang ditemukan antara wanita yang memiliki riwayat aborsi spontan, atau keguguran, dan peningkatan resiko sindrom metabolik.

Penelitian yang dilakukan di China, melihat 6.302 perempuan berusia 40 atau lebih yang menjawab kuesioner tentang gaya hidup dan sejarah medis dan reproduksi, dan menjalani tes medis. Para peneliti menemukan bahwa riwayat aborsi pada usia dini bisa memberi resiko tinggi untuk sindrom metabolik di kemudian hari dan resiko meningkat dengan setiap aborsi.

Data kami menambah bukti bahwa aborsi dapat menyebabkan potensi konsekuensi kesehatan jangka panjang, tulis mereka dalam makalah mereka, mengutip studi yang menghubungkan aborsi dengan tingkat peningkatan kanker payud4ra pada wanita.

Data menegaskan temuan dari studi sebelumnya rekor berbasis sekitar 173.000 wanita California, yang menemukan bahwa wanita dengan riwayat keguguran hampir dua kali lebih mungkin meninggal di tahun-tahun berikutnya dibandingkan dengan wanita yang dibawa ke istilah, dan bahwa kematian yang lebih tinggi tingkat perempuan yang melakukan aborsi berlangsung selama setidaknya delapan tahun.

Selama periode delapan tahun diteliti, wanita yang dibatalkan memiliki resiko 446 persen lebih tinggi dari kematian akibat penyakit serebrovaskular. Tingkat kematian secara keseluruhan dari penyebab alami adalah 44 persen lebih tinggi bagi perempuan yang dibatalkan.

Elliot direktur Institute Dr David Reardon, penulis utama studi California, mengatakan bahwa sementara tingkat kematian yang lebih tinggi dari bunuh diri dan kecelakaan yang paling menonjol selama empat tahun pertama setelah aborsi, kematian akibat penyebab alami meningkat selama tahun-tahun terakhir periode dipelajari.

Hal ini dapat mencerminkan kerusakan jangka panjang dari masalah seperti depresi dan kecemasan pada sistem kardiovaskular dan kekebalan tubuh perempuan, kata Reardon.

Depresi adalah diketahui penyebab penyakit jantung. Para penulis dari studi Cina juga menunjuk depresi sebagai penyebab yang mungkin untuk tingkat yang lebih tinggi sindrom metabolik antara perempuan yang melakukan aborsi dalam studi mereka, mencatat bahwa depresi psikologis jangka panjang telah ditemukan dalam penelitian lain menjadi penanda untuk masalah tersebut.

Studi sebelumnya telah menemukan tingginya tingkat depresi antara wanita yang memiliki riwayat aborsi, termasuk dua studi co-ditulis oleh Reardon.

Satu studi yang dipublikasikan dalam British Medical Journal, menemukan bahwa wanita yang dibatalkan memiliki resiko yang jauh lebih tinggi dari depresi klinis rata-rata delapan tahun setelah kehamilan yang tidak diinginkan pertama dibandingkan dengan wanita yang dibawa ke masa.

Yang lainnya adalah studi longitudinal wanita Amerika yang mengungkapkan bahwa mereka yang dibatalkan adalah 65 persen lebih mungkin berada pada resiko depresi klinis jangka panjang setelah dikendalikan untuk usia, ras, pendidikan, status perkawinan, riwayat perceraian, pendapatan, dan sebelum negara kejiwaan.
Referensi :
  1. http://www.aborsimedis.com/2014/07/resiko-aborsi-dan-efek-samping.html
URL

Komentar yang bermanfaat mendapat Rating*****oleh Admin blog ini