Contoh Wawancara dengan Pengusaha Mie Ayam SOLO

Contoh wawancara terbaru yang baik dan benar
Blog ini akan memposting kumpulan contoh wawancara atau tanya jawab dengan narasumber. Salah satunya adalah yang berikut ini.
Saya : Selamat siang pakde.
Pakde Gaul : Iya, ada apa mas?
Saya : Maaf minta waktunya sebentar, kalau boleh saya ingin mewawancarai pakde.?
Pakde Gaul : Oh tentu saja boleh, kebetulan sekarang lagi gak repot, emang mau wawancara tentang apa mas?
Saya : Saya ingin mewawancarai tentang usaha mie ayam milik pakde.
Pakde Gaul : ooh iya silahkan mas.
Saya : Pertanyaan pertama, kenapa pakde tertarik jualan mie ayam?
Pakde Gaul : Karena didaerah lahir saya dulu mayoritas pada berjualan, pada saat itu saya pun diajarkan untuk membuat. Sehingga saya pun berkeinginan untuk membuka usaha ini.
Saya : Kenapa pakde memilih nama usahanya Mie Ayam Solo?
Pakde Gaul : Karena saya berasal dari Solo mas, kalau saya berasal dari Malang baru saya kasih nama Mie Ayam malang. Iya toh mas?
Saya : Oh iya ya pakde hehe. Berapa lama pakde mendalami usaha ini?
Pakde Gaul : Untuk membuka usaha cabang ini sih masih baru mas, tapi untuk berjualannya sendiri saya sudah lama mas sejak tahun 1999.
Saya : Bagaimana penjalannya pakde, sehingga bisa membuka usaha seperti ini?
Pakde Gaul : Awalnya saya berjualan keliling didaerah saya lahir mas, sejak itu saya berkeinginan untuk mengembangkannya, tapi belum bisa karena kepentok dana saat itu. Akhirnya saya berusaha untuk merantau mas.
Waktu itu saya merantau ke daerah Klaten sama Bali. Disana pun saya masih berjualan keliling menggunakan gerobak dorong. Sampai akhirnya saya pun pindah ke daerah Jambi.
Didaerah Jambi ini pun dulu saya masih berjualan keliling menggunakan gerobak dorong untuk mengumpulkan uangnya dan mencukupi kebutuhan keluarga saya. Sampai akhirnya uang itu terkumpul dan akhirnya bisa buka cabang usaha mie ayam Solo ini mas.
Saya : Apakah pakde mengalami kesulitan dalam menjalani usaha ini?
Pakde Gaul : Ya pasti ada toh mas.
Saya : Contohnya dalam hal apa pakde?
Pakde Gaul : Ya pastinya dalam dana itu sendiri mas, cara mengelola usahanya juga bagaimana. Serta mencari tempat strategis untuk buka cabang mie ayam ini.
Saya : Setinggi apa harapan pakde untuk usaha Mie Ayam yang sedang pakde jalani saat ini?
Pakde Gaul : Saya sih berharap ya mas semoga usaha ini bisa terus maju, makin banyak pelanggannya mas, bisa buka cabang-cabangnya lagi serta berkah, amin.
Saya : Apakah ada target untuk usaha Mie Ayam yang pakde jalani ini?
Pakde Gaul : Targetnya sendiri sih mas lebaran tahun depan pengen buka cabang lagi insya allah, sekarang lagi cari dana sama tempatnya dulu supaya terpenuhi.
Saya : Amin, semoga targetnya tercapai ya pakde. Oh iya pakde, di Jambi tinggal bersama keluarga pakde?
Pakde Gaul : Gak mas anak sama istri saya tinggal di Solo. Saya disini tinggal sendiri sambil jualan. Paling saya pulkam ke Solo buat bertemu sama mereka.
Saya : Pulkam itu apa pakde?
Pakde Gaul : Ya ampyuuuun, pulang kampung mas.
Saya : Oooh begitu, pertanyaan terakhir pakde, untuk kedepannya apakah pakde akan menetap dan tinggal disini apa akan kembali ke Solo untuk ngembangin usaha yang sedang pakde jalani ini?
Pakde Gaul : Insya allah saya akan menetap disini mas bersama keluarga saya sambil mengembangkan usaha Mie Ayam Solo ini.
Saya : Terimakasih ya pakde telah meluangkan waktunya untuk saya.
Pakde Gaul : Sama-sama mas.

Pakde Gaul adalah seorang pedagang mie ayam + bakso yang cukup terkenal dengan ciri khas pentol yang super besar dan nikmat.

Terimakasih telah membaca hasil wawancara singkat ini. Jika Anda membutuhkan materi ini untuk kebutuhan tugas sekolah, silahkan copy.
URL

Komentar yang bermanfaat mendapat Rating*****oleh Admin blog ini